Delapan Cara Mencegah Tulang Keropos

24 12 2012

Osteoporosis atau pengeroposan tulang, adalah struktur tulang yang memburuk dan kepadatan massa tulang yang menurun, sehingga menyebabkan nyeri. Osteoporosis juga membuat tulang menjadi rapuh dan mudah patah. Gejala osteoporosis ialah sering sakit punggung, postur tubuh membungkuk, dan berkurangnya tinggi badan. Meski demikian, kondisi osteoporosis yang masih dalam derajat ringan juga dapat terjadi tanpa disertai gejala apa pun.

Bila seorang pasien dicurigai mengalami osteoporosis, dokter biasanya akan melakukan pemeriksaan BMD (Bone Mineral Density). Melalui pemeriksaan ini dapat diketahui apakah benar terjadi osteoporosis dan bagaimana tingkat keparahan kondisi osteoporosis tersebut. Pemeriksaan BMD yang lazim digunakan adalah pemeriksaan jenis DXA (Dual X Ray Absorptiometry).

Osteoporosis bisa disebabkan oleh banyak hal, di antaranya kurang mengonsumsi vitamin D, kalsium, kurang beraktivitas fisik, berat badan yang terlalu rendah, konsumsi minuman beralkohol, dan adanya gangguan pada hormon. Beberapa hormon di dalam tubuh berperan penting dalam pengaturan penggunaan kalsium oleh tulang. Gangguan pada tiroid dan konsumsi obat-obatan tertentu seperti obat golongan kortikosteroid untuk asma atau radang sendi kronis juga bisa menyebabkan Anda mengalami pengeroposan tulang.

Jika Anda perokok, Anda juga berisiko mengalami osteoporosis. Efek racun dari nikotin yang mengenai sel-sel tulang akan menghalangi kemampuan tubuh untuk menggunakan estrogen, kalsium, dan vitamin D. Risiko Anda mengalami osteoporosis akan semakin meningkat jika Anda sudah memasuki usia lanjut, berat tubuh tidak normal, dan mengalami menopause.

Jika tidak segera diatasi, komplikasi yang paling sering terjadi pada osteoporosis adalah kasus patah tulang. Dan karena umumnya kasus osteoporosis terjadi pada golongan usia tua, maka jika terjadi komplikasi patah tulang, risikonya jauh lebih besar dan proses penyembuhannya lebih lama.

Berikut langkah-langkah untuk mencegah osteoporosis:

1. Konsumsi kalsium dan vitamin D. Kalsium bisa didapat dari susu rendah lemak, keju, susu kedelai, brokoli, dan sayuran hijau. Konsultasikan dengan dokter jika Anda membutuhkan suplemen kalsium tambahan. Sedangkan vitamin D fungsinya membantu penyerapan kalsium.

2. Olahraga rutin. Lakukan olahraga selama sekitar setengah jam per hari, lima sampai enam kali dalam seminggu, misalnya jalan kaki, aerobik, bersepeda, atau berenang.

3. Kurangi konsumsi garam. Garam meningkatkan pengeluaran kalsium lewat keringat dan urin.

4. Batasi konsumsi kafein, terutama bagi wanita yang sudah memasuki masa menopause.

5. Berhenti merokok. Merokok dapat menghambat pemulihan tulang yang keropos atau patah, dan menghambat pertumbuhan tulang.

6. Batasi konsumsi alkohol. Alkohol dapat mengganggu proses penyerapan kalsium dan mengurangi kadar hormon yang berperan dalam pembentukan tulang.

7. Waspadai obat yang Anda konsumsi, terutama obat golongan kortikosteroid yang digunakan dalam jangka panjang, karena meningkatkan risiko pengeroposan tulang.

8. Hindari aktivitas fisik berlebih. Bagi penderita osteoporosis, hindari mengangkat barang berat untuk menghindari terjadinya cedera dan patah tulang.

Sumber: www.meetdoctor.com


Aksi

Information

3 responses

28 05 2014
blog fadhil

terima kasih untuk tips nya

25 06 2014
aris63

sama sama mudahan ada manfaat

13 12 2014
Ardiansyah Ramadhan

Sangat bermanfaat pak terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s